Rabu, 29 September 2010

Edisi Syawal ; Ukhuwah Pengecas Bateri Iman

Setelah sekian lama bertangguh, terpost juga entry kali ini. Maaf, hampir berminggu-minggu rasanya tidak menulis apa-apa di sini. Sahabat-sahabat mula bertanya, bila saya nak update blog. [Sekarang ni tengah update la!] Syawal kali ini mengisi sekian kekosongan setelah berbulan tandusnya perjuangan tanpa iman dan ukhuwah. Seminggu sebelum 'Idulfitri menjelang, saya sudah pun berada di rumah, pulang dari perantauan. Kedengaran girang dan meriah persiapan raya kali ini, apabila tema warna baju raya adalah warna biru (warna kesukaan saya!). Perginya Ramadhan meninggalkan sebentuk rasa haru. Entah kan bertemu kembali atau tidak. Namun, cahaya hari kemenangan cepat-cepat menyelinap, menandakan hari fitrah kembali bersih menyapa.

Setelah pulang berhari raya di kampung datuk dan nenek, maka tibalah hari sibuk menyedia juadah di rumah sendiri. Jalan Kuala Krai-Gua Musang di depan rumah saya itu amatlah sibuk. Teragak-agak ibu saya mahu keluar ke bandar atau tak. Sahabat-sahabat sekolah saya dulu sudah beberapa kali mengajak saya datang ke Kota Bharu untuk berhari raya, ziarah teman-teman yang lain. Tak mahu pergi, beralasan jalan sibuk, kat rumah ramai orang datang dan pelbagai alasan lagi. 

Jarak antara bandar Kota Bharu dengan Machang hampir 50 km. Memakan masa satu jam perjalanan, namun kalau jalan macet lebih-lebih lagi di musim perayaan boleh melarat ke 2, 3 jam juga. Jadi, saya tidaklah terlalu berharap jika sahabat-sahabat saya tidak datang beraya ke rumah saya. Namun, kerana ingin terlalu berjumpa, mereka datang walau jauh dan jem semata-mata untuk berkumpul!


Betapa berbunganya hati dan jantung pabila mereka sudi berziarah ke rumah saya! Dan setelah lama berbasa-basi dan berceloteh di rumah saya, mereka mengajak saya beraya di rumah rakan-rakan di Kota Bharu pula.

Perjalanan dari Machang ke Kota Bharu selama sejam lebih itu, saya manfaatkan sepenuhnya bertukar cerita, pendapat, pandangan dan masalah. Keriuhan yang tercipta, tanpa disedari mengingatkan suasana ketika berada di Maahad dulu yang penuh nostalgia. Setelah puas berhari raya sakan, saya pulang ke rumah dengan dihantar oleh mereka juga.

Saya katakan kepada mereka selepas berceloteh, bergurau dan bercerita tentang apa saja, "Ukhuwah itu pengecas bateri iman.". Kami tersenyum-senyum sesama sendiri, barangkali mengiyakan apa yang saya lontarkan.Sesuai sekali kerana pada waktu itu, saya baru saja usai membaca novel Sinergi karya Hilal Asyraf.


Sungguh, pertemuan Syawal baru-baru ini masih lagi segar di ingatan saya. Masih lagi terasa kehangatan ukhuwah yang mendalam itu. Mungkin rasanya lebih manis kerana selepas diuji dengan pelbagai perkara dulu, dan setelah lama tidak berjumpa maka yang pahit itu menjadi amat manis.

Mahu katakan ukhuwah itu seperti apa ya?

Seperti gula? buah mempelam? ubat gigi?

Ukhuwah yang kita cari adalah ukhuwah kerana Allah. Ukhuwah ini bukan terhenti di bilahan rindu dan kata-kata semangat. Ukhuwah itu menjadi mulia tatkala meletakkan iman sebagai paksinya.

Serendah-rendah ukhuwah adalah bersangka baik. Manakala setinggi-tinggi ukhuwah adalah ithar iaitu mengutamakan sahabat melebihi kepentingan diri sendiri.

Entahlah, bagi saya ukhuwah itu manis bila pahit itu kita telan bersama. Nanti, kalau manis banyak-banyak, sakit kencing manis pulak. :) Kita bersahabat dengan kawan kita macam muda-mudi sedang bercinta, Setiap seorang sahabat kita, kita ada kasih sayang khas untuknya. Bukanlah kasih sayang kita itu boleh dipotong-potong seperti kek dan dibahagi-bahagikan. Ia ibarat kita bagi kek sebijik kepada orang. Setiap kek itu sama cantik sama manis, tapi rasa manisnya lain-lain. Semua lain, unik. Tapi tetap cantik dan manis.

3 ulasan:

  1. baju cekak tidak kesampaian29 September 2010 8:14 PTG

    "Setiap kek itu sama cantik sama manis, tapi rasa manisnya lain-lain. Semua lain, unik. Tapi tetap cantik dan manis. "
    ya, setuju!

    BalasPadam
  2. baju cekak tidak kesampaian29 September 2010 10:26 PTG

    yang,..
    nah, saya bagi sebiji kek untuk anda!
    :D

    BalasPadam
  3. mana kek nye?
    x nampak pom.. hu3 :D

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...