Rabu, 1 Februari 2012

Musafir Kasih


Musafirku belum berpenghujung. Mungkin juga tidak berpenghujung. Mungkin juga ia bakal berpenghujung tika suatu saat taman-taman indah menjadi ruangan halaman mata ini. Moga-moga.

"Berangkatlah kamu (untuk berperang pada jalan Allah), samada dalam keadaan ringan mahupun dalam keadaan berat dan berjihadlah dengan harta benda dan jiwa kamu pada jalan Allah. Yang demikian amatlah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui."

At-Taubah, ayat 41.

Panjang perjalanan, luas pemandangan. Begitulah pepatah yang biasa kita dengar, bukan? Namun, ingin sekali saya menyambung pepatah di atas. Selain luas pemandangan, ia juga menambah luas pengalaman dan ilmu serta peluang mengenali teman permusafiran kita. Pernah suatu ketika saya terdengar atau terbaca antara cara untuk mengenali sahabat atau kawan ialah dengan bermusafir bersama selain makan dan tidur bersama.

Sekian kali, walaupun permusafiran mengundang berat dan nestapa, lapar dan dahaga, perit dan gembira, senyum dan duka, namun ia kemudian terubat dengan sahabat yang memahami dan menukarkan nestapa, dahaga, perit dan duka itu kepada gembira dan senyum.

saya adalah kamu 
kamu adalah saya 
kami adalah satu ruh 
yakni dalam satu jasad  

Permusafiran menjadikan kita semakin mengenali antara satu sama lain. Mengetahui sisi lain yang belum diketahui dan kemudian fasa memahami dan membaca fikiran dihuni. Alhamdulillah.

Semakin saya membuka ruang untuk mendekati, semakin saya memahami. Semakin saya meluaskan medan komunikasi, semakin ringan beban di hati. Tahu apa rahsia memahami?

HUSNU ZHON.

Pabila Allah takdirkan sesuatu untuk kita
rasai ibrah dan kasih sayangNya yang mengalir di setiap deruan darah ke jantung
setiap helaan dan hembusan nafas yang mendesah
setiap putik cinta yang subur padaNya
RasulNya
perjuanganNya 
dan pemilik cintaNya.
.

Tiada ulasan:

Catat Komen

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...