Khamis, 5 Disember 2013

Namun,

"Mereka sudah bertatih, berjalan, berlari malah terbang ke puncak tinggi, bahkan sampai ke cinta rafiqul a'la.

Namun aku? Masih di sini, jatuh, terluka dan berdiri lagi. Cuba berpaut, sedaya upaya, agar solsadu putus asa tidak mengasak menceroboh hati."


Setelah berbulan-bulan blog bersawang dan jauh dari suasana imarah. Terasa kekok pula sign in. Padahal dulu, ini hobi dan punca cari makan rohani yang ideal selepas kelelahan di kampus. 

Papan kekunci bagai terasa asing di jari. Bahkan mahu memulakan ayat pertama di atas, aku jeda seketika. Banyak benar perkara yang menyekat suara diterjemah ke skrin. Sesuatu yang tak mungkin difahami orang, bahkan diriku sendiri. 

Alam kampus mempersembahkan segala teori, idea dan pemikiran. Namun (ada 'namun' di situ), praktikal dan realiti luar kampus tidak-tidak malu menampakkan diri. Ia menerjah dengan sangat mudah, tangkas dan jitu menumbuk-numbuk, menampar-nampar wajah diri. 

Cabaran di luar kampus tidak sekadar mempersembahkan realiti yang perlu dihela dengan nafas panjang, NAMUN menguji sejauh mana benteng pertahanan dalam diri samada boleh mengharungi luas mehnah yang tidak bertepi ini atau tenggelam dan lemas tanpa disedari (na'uzubillah).

Oleh itu, 



Kerana jihad yang paling besar adalah jihad yang melawan nafsu. Kerana itulah, perjuangan mendidik diri adalah lebih dituntut demi melangsungkan perjuangan yang mempunyai matlamat yang lebih besar dari kepentingan diri. Moga Allah permudahkan.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...