Ahad, 30 Mei 2010

.:Kata-kata Tak Terungkap:.

Air mata apakah yang tumpah saat kau menangisi diriku?
terguris kerana aku melukaimu?
sedih kerana aku meninggalkan mu?
jauh hati kerana aku tidak mengambil berat tentang dirimu?
atau kerana rindu kenakalan dan senyum tawaku?
atau tersangat-sangat rindu akan kata-kata nasihatku yang pernah ku ungkapkan?
barangkali tersangat-sangat rindu hangatnya ukhuwah dan kasih sayang yang kita jalinkan di jalan juang...?

Andai air mata itu tumpah kerana merinduiku, ketahuilah aku jua rindu itu semua ke atas dirimu..
Andai titisan itu turun kerana diriku penyebab sebak di dadamu,.
maafkan diriku sahabat..
maafkan segala kesalahanku andai diri ini benar-benar mengguris hati mu...

Ku lafazkan kata-kata ini dengan sepenuh hati dan kuharapkan dirimu juga menghayati setiap bait ungkapan ini...
Aku gembira menyayangimu kerana Allah tukarkan kasih sayang tersebut dengan kelapangan hati,
keredhaan dalam menerima dirimu seadanya dan kemudahan dalam setiap urusan..
Walaupun tewas dengan kebencian iblis terhadap keutuhan persaudaraan, ku iringi kekesalan dengan kemaafan..

Takdir kadang-kadang mempertemukan sesuatu yang tak diundang,
menduga dalam bermacam ragam,
memberi apa yang tak dirancang,
membuatkan kita mengalirkan air mata kesedihan,
dan sesekali takdir juga membuatkan kita rasa kehilangan,
namun takdir memberi kita erti perkenalan,
menyulam erti kasih sayang,
mengenali sebuah ketabahan dan memberi erti sebuah keakraban,
memberi peluang menilai siapa sahabat, kawan dan siapa sekadar kenalan dalam mengisi ruang dalam episod kehidupan...

Pesan untuk diriku jua dirimu sahabat,
Andai seorang teman melakukan kebaikan, ukirlah di atas batu agar ia tersemat di hati dan kekal sebagai memori terindah.,
Namun, seandainya seorang teman membuat kesalahan, tulislah di atas pasir agar ia mudah ditiup angin kemaafan.

Sedarlah teman,
Ukhuwah itu terbina atas ranting kejujuran, bertunjangkan mahabbah fillah lalu membuahkan kemanisan ikatan,
Jika terpesong maka patahlah ranting, reputlah akar lalu rosaklah buah,
Teman bukanlah semestinya sentiasa dekat jaraknya,
tetapi yang sentiasa di hati diingati dalam setiap bisikan doanya.

Seindah putaran cinta dunia,
yang sentiasa menjadi idaman manusia-manusia yang berjiwa kerdil,
terselit jiwa-jiwa yang butuhkan cinta yang agung,
terselit mereka-mereka yang rindu berukhuwah kerana Allah,
yang rindunya makin mendalam tetapi buntu kerana arah cinta Dia terlalu berliku.

Semoga jalan perjuangan ini menjanjikan kita seribu cinta Allah dan kejayaan ukhuwah liLLah yang luhur

Semoga Allah mempermudahkan jalan kita dalam perjuangan penuh dugaan dan terus istiqomah berdasarkan aqidah yang satu.

Jumaat, 21 Mei 2010

Kerna Salahku..

Salahku.

Memang salahku.

Kerana meninggalkan Allah dalam kehidupanku. Kerana memandang rendah pada manusia lain. Kerana merasakan diri hebat berbanding manusia lain.

Bongkak.

Bongkak dengan Allah.

Itulah perkataan sesuai untuk manusia yang tak bersyukur. Bila ego menguasai diri, jalan keredhaan Tuhan lantas ditinggalkan. Bila jauh dari Allah, maka ditinggalkan pula jalan dakwah dan tarbiyah yang sekian lama ditempuh.

Bejana makin kotor.

Air yang ditadah pun makin keruh dek bejana yang tak dibersihkan.

Maksiat bersarang. Dosa menimbun. Azab menunggu.

Tapi, belas kasih Allah itu melangkaui kasih sayang seorang ibu. Lantas Allah melontar diriku ke dalam dewan ujian. Merasa pahit maung tanpa rasa kebersamaan Allah. Rasakan wahai diriku yang kotor! Rasakan inilah akibatnya meninggalkan Allah dalam hidupmu walau sesaat nafasmu!

Deraian air mata keinsafan meleleh di pipi. Menandakan masih ada lagi saki baki iman yang berada dalam hati.

Kerdilnya hambaMu ini, Ya Allah.

Agungnya kebesaranMu, Ya Allah.

Agung lagi cintaMu pada hamba yang lemah ini. Kerana kasihMu bukan dengan nikmat dunia yang indah, tapi sakitnya ujian yang dirasai hamba. Kerana cintaMu yang agung itulah kau memberi ujian kepada hamba untuk sentiasa mengingatiMu dan tidak sesekali mendurhakaiMu.

Ya Allah, nikmatnya ujian ini!

Wahai Tuhan, ku tak layak ke syurgaMu
Namun tak pula aku sanggup ke nerakaMu
Ampunkan dosaku, terimalah taubatku
Sesungguhnya Engkaulah pengampun dosa-dosa besar

Dosa-dosaku bagaikan pepasir di pantai
Dengan rahmatMu ampunkan daku oh Tuhanku
Wahai Tuhan selamatkan diriku ini
Dari segala kejahatan dan kecelakaan

Aku takut dan aku hanya berharap kepadaMu
Suburkanlah cintaku kepadaMu
Akulah hamba yang mengharap belas dariMu…..

Kerana aku milikMu…
yangmilikNya…selalu

 

Isnin, 17 Mei 2010

Anything For You

 Anything For You by Sami Yusuf

video

If there were a single sacred rose
On a mountain top that grows
Where nobody ever dares to go

For you I’d climb that mountain high
I would reach up to the sky
If that rose was your desire

Don’t you know that I
Would do anything
Would do anything
For you

I would do anything
Would do anything
Anything for you

For you, I would sail the seven seas
Walk the deserts in between
Just to bring you anything you need

Nothing could ever be too much
Anything to show my love
‘Cos it gives me strength enough

Don’t you
Don’t you
Don’t you know that I
Would do anything
Would do anything
For you

You know that I
Would do anything
Would do anything
Anything for you

For you
I would take on any trial
And I would walk on through the fire
You give me strength enough to face it all
You make me feel invincible

‘Cos I would do anything
Anything for you
You know that I
Would do anything
Would do anything
Anything for you


p/s : dah lama lagu ni berkurung,.antara lagu terbaik Sami Yusuf selain You Came To Me. suka sangat lagu ni. really give meaning to me.

Khamis, 13 Mei 2010

Kasih Sayang Tanpa Batas ; seorang IBU

Selamat Hari Ibu. Dalam Islam, setiap hari adalah hari ibu. Jangan dibataskan hari ibu kerana kasih sayang seorang ibu itu TIADA BATAS!



entahlah bagaimana perasaan ibu itu.. perasaan ingin melindungi anaknya yang tersayang.. tiada gambaran yang memungkinkan kasih sayang seorang ibu boleh dihitung. ~

Khamis, 6 Mei 2010

.:Cuti, baiti jannati dan maahad:.

Tiada yang lebih menggembirakan bagi penuntut kampus biasa seperti saya selain cuti semester. Hu3,.begitulah dari dulu lagi. Zaman sekolah pun macam tu juga. Suka sangat dengan hari cuti. Saya dan Aishah pulang menaiki keretapi di stesen Johor Bharu. Kami bertolak dari kolej menuju ke bandar jb pada pukul 6.30 petang! Sedangkan waktu sepatutnya tiba di sana pukul 7. Potensi tinggi untuk ditinggalkan keretapi! Sebabnya? Uh, tak mahu diulas di sini. Cukuplah saja lelah dan cemas pada hari itu.

Sampai saja di stesen keretapi Tanah Merah, adik lelaki saya sudah menunggu di tempat letak kereta. Teruja sebentar bila adik saya sendirian memandu kereta. Dah ada lesen, kereta beli yang second hand punya. Okeyla.. Uh, seronoknya dah ada di rumah! Rumah yang dibina oleh arwah abah sendiri... Terima kasih ya Allah atas nikmat ini..menjadikan rumahku sebagai syurgaku! Entahlah, sejak bermastautin di utm ni, penyakit homesick tu mudah sangat hinggap. Aim utama : balik kelate. Kalau berada di maahad dulu, nak balik sebulan sekali pun payah. Sampaikan ahli keluarga bertanya, 'bila nak balik machang?'.

Berita kepulangan saya dari kampus tidak terhenti di bibir sahabat-sahabat saja, yang mahu ketemu kerana sudah lama tidak bersua wajah malah adik-adik junior yang masih memerlukan bimbingan di sekolah. Antara aktiviti semasa cuti sem sebegini adalah melawat ke sekolah. Tolong adik-adik menjayakan program di maahad yang sentiasa berterusan. Adik-adik yang perlukan tarbiyah, bimbingan supaya mereka memahami kehidupan, tidak sekadar kemahiran menjalaninya malah mengetahui matlamat sebenar. Namun sebenarnya, ia lebih memberi kepentingan pada diri saya sendiri. 'Pulang' ke maahad lebih kepada mengecas 'bateri' diri yang kian kurang. Islah diri kembali dan mengingatkan diri akan tugas hamba dan daei yang dipikul, yang pasti akan disoal Allah suatu hari nanti. 

Insya Allah, cuti takkan disiakan. Ingin diisi dengan banyak perkara berfaedah.

Rabu, 5 Mei 2010

Kelebihan Solat Berjemaah Mengikut Teori Fizik

Seorang professor fizik di Amerika Syarikat telah membuat satu kajian tentang kelebihan solat berjemaah yang disyariatkan dalam Islam. Katanya tubuh badan kita mengandungi dua cas elektrik iatu cas positif dan cas negatif. Dalam aktiviti harian kita sama ada bekerja, beriadah atau berehat, sudah tentu banyak tenaga digunakan.

Dalam proses pembakaran tenaga, banyak berlaku pertukaran cas positif dan cas negatif, yang menyebabkan ketidakseimbangan dalam tubuh kita.

Ketidakseimbangan cas dalam badan menyebabkan kita rasa letih dan lesu setelah menjalankan aktiviti seharian. Oleh itu cas-cas ini perlu diseimbangkan semula untuk mengembalikan kesegaran tubuh ke tahap normal. Berkaitan dengan solat berjemaah, timbul persoalan di minda professor ini mengapa Islam mensyariatkan solat berjemaah dan mengapa solat lima waktu yang didirikan orang Islam mempunyai bilangan rakaat yang tidak sama.

Hasil kajiannya mendapati bilangan rakaat yang berbeza dalam solat kita bertindak menyeimbangkan cas-cas dalam badan kita. Semasa kita solat berjemaah, kita disuruh meluruskan saf, bahu bertemu bahu dan bersentuhan tapak kaki. Tindakan-tindakan yang dianjurkan semasa solat berjemaah itu mempunyai berbagai kelebihan. Kajian sains mendapati sentuhan yang berlaku antara tubuh kita dengan tubuh ahli jemaah lain yang berada di kiri dan kanan kita akan menstabilkan kembali cas-cas yang diperlukan oleh tubuh. Ia berlaku apabila cas yang berlebihan - sama ada negatif atau positif akan dikeluarkan, manakala yang berkurangan akan ditarik ke dalam kita. Semakin lama pergeseran ini berlaku, semakin seimbang cas dalam tubuh kita.

Menurut beliau lagi, setiap kali kita bangun dari tidur, badan kita akan merasa segar dan sihat setelah berehat berapa jam. Ketika ini tubuh kita mengandungi cas-cas positif dan negatif yang hampir seimbang. Oleh itu, kita hanya memerlukan sedikit lagi proses pertukaran cas agar keseimbangan penuh dapat dicapai. Sebab itu, solat Subuh didirikan 2 rakaat.

Seterusnya, setelah sehari kita bekerja kuat dan memerah otak semua cas ini kembali tidak stabil akibat kehilangan cas lebih banyak daripada tubuh. Oleh itu, kita memerlukan lebih banyak pertukaran cas. Solat jemaah yang disyariatkan Islam berperanan untuk memulihkan keseimbangan cas-cas berkenaan. Sebab itu, solat Zohor didirikan 4 rakaat untuk memberi ruang yang lebih kepada proses pertukaran cas dalam tubuh.

Situasi yang sama turut berlaku di sebelah petang. Banyak tenaga dikeluarkan ketika menyambung kembali tugas. Ini menyebabkan sekali lagi kita kehilangan cas yang banyak. Seperti mana solat Zohor, 4 rakaat solat Asar yang dikerjakan akan memberikan ruang kepada proses pertukaran cas dengan lebih lama.

Lazimnya, selepas waktu Asar dan pulang dari kerja kita tidak lagi melakukan aktiviti-aktiviti yang banyak menggunakan tenaga. Masa yang diperuntukkan pula tidak begitu lama. Maka, solat Maghrib hanya dikerjakan sebanyak 3 rakaat adalah lebih sesuai dengan penggunaan tenaga yng kurang berbanding 2 waktu sebelumnya.

Timbul persoalan di fikiran professor itu tentang solat Isyak yang mengandungi 4 rakaat. Logiknya, pada waktu malam kita tidak banyak melakukan aktiviti dan sudah tentu tidak memerlukan proses pertukaran cas yang banyak.

Setelah kajian lanjut, didapati terdapat keistimewaan mengapa Allah mensyariatkan 4 rakaat dalam solat Isyak. Kita sedia maklum, umat Islam amat digalakkan untuk tidur awal agar mampu bangun menunaikan tahajjud di sepertiga malam. Ringkasnya, solat Isyak sebanyak 4 rakaat itu akan menstabilkan cas dalam badan serta memberikan tenaga untuk kita bangun malam (qiamullail).


Dalam kajiannya, professor ini mendapati bahawa Islam adalah satu agama yang lengkap dan istimewa. Segala amalan dan suruhan Allah Taala itu mempunyai hikmah yang tersirat untuk kebaikan umat Islam itu sendiri. Beliau merasakan betapa kerdilnya diri dan betapa hebatnya Pencipta alam ini. Akhirnya, dengan hidayah Allah beliau memeluk agama Islam.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...